Blog Widget by LinkWithin

Penyakit Ganjil Akhir Zaman

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 4:47 PM | 0 comments »


Kemunculan penyakit-penyakit berjangkit yang baru seperti Coxsackie, HIV, JE, SARS, Selsema Burung dan kini pula Selsema Babi telah mengancam kesihatan awam di seluruh dunia.
Rasulullah SAW pernah bersabda bahawa dunia ini telah hampir akhir zaman bahkan Baginda mengumpamakan seperti seorang yang terlalu bongkok. Tentang fenomena alam yang terjadi dan penyakit-penyakit ganjil disebutkan oleh Rasulullah SAW sebagai tanda-tanda qiamat.

Dari Ibnu Umar Rasulullah SAW bersabda;

"Bagaimana keadaan kamu ketika lima perkara berlaku di kalangan kamu, dan aku berlindung dengan Allah dari terjadinya perkara itu kepada kamu atau kamu sempat menempuhnya. Tidak timbul kemungkaran di kalangan satu-satu bangsa melainkan mereka melakukannya secara terang-terang, akan timbul penyakit taun dan penyakit-penyakit yang tidak pernah ada terhadap orang-orang sebelum mereka (penyakit ganjil)." (HR: Ibnu Majah)

Sama-samalah kita renungi hadis tersebut juga berwaspada terhadap penyakit-penyakit ini.

NASA Temui Kewujudan Yakjuj & Makjuj? Betul Ke?

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 11:27 PM | 0 comments »

Pusat Angkasa NASA Temui Kewujudan Yakjuj Dan Makjuj Mengapa Berbeza Dengan Dalil Dan Pendapat Ulama Tentang Kewujudan Yakjuj Dan Makjuj?

Mengenai suatu kaum yg disebut oleh ayat Al-quran yg tidak memahami bahawa, Weekly World News telah mendedahkan tentang penemuan mngejutkan mengenai satu kaum primitif yg dipanggil Mole People yg hidup 20 batu di bawah bumi.

Yakjuj dan Makjuj muncul selepas kematian Dajal yang dibunuh Nabi Isa AS dan bangsa itu akan mendatangkan kerosakan besar di muka bumi.


Seorg pekerja NASA yg tidak mahu dikenali mengatakan bahawa makhluk itu mempunyai beberapa persamaan dgn manusia dan juga sedikit perbezaan. “Seperti kita mempunyai 2 kaki, tetapi lebih tinggi – 8 hingga 10 kaki, jari-jari seperti kuku kambing, tangan mereka seperti kaki itik, direka untuk menggali, bukan sperti kuku mole.

mengikut hadis, bangsa Yakjuj dan Makjuj berasal daripada keturunan anak lelaki Nabi Nuh AS iaitu Yafis yang berkembang melewati masa sehinggalah Zulkarnain membina tembok bagi menghalang mereka keluar dari lokasi mereka.

“Hadis riwayat Imam Ahmad pula menerangkan ciri fizikal Yakjuj dan Makjuj yang antara lain bermuka bulat dan kulit kekuningan seperti wajah kebanyakan penduduk Asia Tengah.


Pekerja NASA tersebut mendakwa telah berjumpa dengan kaum Mole (yg didakwa Yakjuj dan Makjuj ). “Apabila salah seorang ahli ekspidisi menyalakan api rokok, kaum Mole menganggap itu sebagai satu ancaman dan terus menyerang beliau”. Kaum Mole begitu berminat dengan pakaian, alat-alatan dan makanan terutamanya buah-buahan segar. “Saya belikan mereka sedikit anggur dan mereka terus berpesta dan bersukaria”

Dalam ayat surah an-Anbiyaa’ pula, Allah berfirman: “Hingga apabila dibukakan (tembok) Yakjuj dan Makjuj; dan mereka turun dengan cepat dari seluruh tempat yang tinggi. Dan sudah dekatlah kedatangan janji yang benar (kaimat) maka tiba-tiba terbelalaklah mata orang kafir. (Mereka berkata): ‘Aduhai, celakalah kami, sesungguhnya kami adalah dalam kelalaian mengenai ini, bahkan kami adalah orang yang zalim’.”

Al-Marhum Abul Kalam Azad pun menyatakan begitu. Beliau mengakui bahawa di Georgia terdapat satu timbunan besar tembok yang dibuat daripada besi bercampur tembaga di Bukit Qawqaz (Caucasian Mountain) di suatu kawasan yang sempit iaitu antara dua bukit Darial (Dariel). Keadaan bukit itu curam memanjang dari Laut Hitam hingga Laut Qazwain. Ianya menghubungkan antara dua laut ini. Panjangnya 1,200 kilometer. Bukit Darial ini secara umumnya masih tidak terusik, masih teguh, mempunyai bentuk berlapis-lapis. Di sana ada suatu timbunan yang tinggi daripada besi tulen bercampur tembaga tulen di Tembok Darial.

Diriwayatkan oleh Ahmad, dari Ibnu Mas’ud, dari Rasulullah s.a.w: Ketika kemunculannya, mereka dikatakan akan menuju ke sebuah tasik di Palestin dan akan minum air tasik itu hingga kering.

Kaum Mole menggunakan terowang rahsia (gua) untuk memasuki US dan mempunyai laluan senang untuk ke muka bumi.

kebanyakan ulama menyatakan yang bangsa itu terus wujud sehingga kini tetapi dipisahkan daripada dunia manusia oleh Allah SWT menerusi tembok dibina Zulkarnain itu.

“Allah akan mengizinkan tembok itu runtuh dan Yakjuj dan Makjuj bebas ke dunia manusia apabila hampirnya kiamat dan peristiwa itu menjadi satu daripada 10 tanda besar kiamat,” - Pensyarah Jabatan Al-Quran dan Al-Hadith, Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (API-UM), Prof Madya Dr Fauzi Deraman,

Ulama juga cenderung mengatakan Yakjuj dan Makjuj berasal dan dikurung di benua Asia Tengah berdasarkan tafsiran ayat ke-90 dari surah al-Khafi yang menyebut Zulkarnain sampai ‘di tempat terbit matahari’ iaitu timur dunia,” katanya.

Pendapat lain menambah yang Yakjuj dan Makjuj berkemungkinan berasal daripada bangsa Tartar dan Mongul manakala lokasi tahanan mereka adalah kawasan pergunungan luas Caucasus, di Azerbaijan.

Tugas bangsa itu setiap hari sejak ribuan tahun lalu adalah mengorek tembok itu untuk tembus ke dunia manusia tetapi Allah masih menghalang mereka dengan kembali meneguhkan benteng berkenaan sehinggalah hampirnya hari kiamat.- Pensyarah Jabatan Al-Quran dan Al-Hadith, Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya (API-UM), Prof Madya Dr Fauzi Deraman.


Surah Al-Kahfi ayat 92 hingga 98 yang bermaksud :
92. Kemudian dia menempuh suatu jalan (yang lain lagi).
93. Hingga apabila dia telah sampai di antara dua buah gunung, dia mendapati di hadapan kedua bukit itu suatu kaum yang hampir tidak mengerti pembicaraan.
94. Mereka berkata: “Hai Zulkarnain, sesungguhnya Ya’juj dan Makjuj itu orang-orang yang membuat kerusakan di muka bumi, maka dapatkah kami memberikan sesuatu pembayaran kepadamu, supaya kamu membuat dinding antara kami dan mereka?”
95. Zulkarnain berkata: “Apa yang telah dikuasakan oleh Tuhanku kepadaku terhadapnya adalah lebih baik, maka tolonglah aku dengan kekuatan (manusia dan alat-alat), agar aku membuatkan dinding antara kamu dan mereka,
96. “berilah aku potongan-potongan besi” Hingga apabila besi itu telah sama rata dengan kedua (puncak) gunung itu, berkatalah Zulkarnain: Tiuplah (api itu)”. Hingga apabila besi itu sudah menjadi (merah seperti) api, dia pun berkata: “Berilah aku tembaga (yang mendidih) agar kutuangkan ke atas besi panas itu”.
97. Maka mereka tidak bisa mendakinya dan mereka tidak bisa (pula) melobanginya.
98. Zulkarnain berkata: “Ini (dinding) adalah rahmat dari Tuhanku, maka apabila sudah datang janji Tuhanku Dia akan menjadikannya hancur luluh; dan janji Tuhanku itu adalah benar”.

WALI SONGO

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 4:48 PM | 0 comments »

WALISONGO

"Walisongo" berarti sembilan orang wali. Mereka adalah :

Maulana Malik Ibrahim, (bersaudara dengan Maulana Ishak, ulama terkenal di Samudra Pasai, sekaligus ayah dari Sunan Giri).
MAULANA MALIK IBRAHIM

Dikenali juga Makdum Ibrahim As-Samarkandy atau Syekh Magribi atau Kakek Bantal.
Ibrahim dan Ishak adalah anak ulama Persia, Maulana Jumadil Kubro, yang menetap di Samarkand diyakini keturunan ke-10 Syayidina Husein, cucu Nabi Muhammad saw.
mengajarkan cara-cara baru bercocok tanam. Ia merangkul masyarakat bawah -kasta yang disisihkan dalam Hindu.
tahun 1419 M Maulana Malik Ibrahim wafat. Makamnya kini terdapat di kampung Gapura, Gresik, Jawa Timur.

Sunan Ampel, (Sunan Ampel anak Maulana Malik Ibrahim)
SUNAN AMPEL

Nama asalnya Raden Rahmat, Ampel Ampel Denta adalah nama daerah wilayah yang kini menjadi bahagian dari Surabaya (kota Wonokromo sekarang).
MASJID SUNAN AMPEL

Sunan Ampel menganut fikih mahzab Hanafi. Ia hanya memberikan pengajaran sederhana yang menekankan pada penanaman akidah dan ibadah.
MAKAM SUNAN AMPEL. .

SAYA PERNAH MENZIARAH MAKAM BELIAU BERSAMA KAKAK & FAMILY KETIKA BERKUNJUNG KE SURABAYA.
Sunan Ampel wafat pada tahun 1481M di Demak dan dimakamkan di sebelah barat Masjid Ampel, Surabaya.

Sunan Giri, (anak saudara Maulana Malik Ibrahim, sepupu Sunan Ampel)
SUNAN GIRI

Sunan Giri yang lugas dalam fikih
MAKAM SUNAN GIRI


Sunan Bonang, (Sunan Bonang adalah anak Sunan Ampel)
Namanya Raden Makdum Ibrahim
SUNAN BONANG

ajaran Sunan Bonang memadukan ajaran ahlussunnah bergaya tasawuf dan garis salaf ortodoks. Ia menguasai ilmu fikih, usuludin, tasawuf, seni, sastra dan arsitektur.Ajaran Sunan Bonang berintikan pada filsafat 'cinta'('isyq). Menurut Bonang, cinta sama dengan iman, pengetahuan intuitif (makrifat) dan kepatuhan kepada Allah SWT atau haq al yaqqin. Ajaran tersebut disampaikannya secara populer melalui media kesenian yang disukai masyarakat.
MASJID SUNAN BONANG

MAKAM SUNAN BONANG

Di Pulau inilah, pada 1525 M ia meninggal. Dimakamkan di Tuban, di sebelah barat Masjid Agung. Setelah cukup dewasa, ia berkelana untuk berdakwah di berbagai pelosok Pulau Jawa. Mula-mula ia berdakwah di Kediri, yang mayoritas masyarakatnya beragama Hindu. Di sana ia mendirikan Masjid Sangkal Daha. Ia kemudian menetap di Bonang -desa kecil di Lasem, Jawa Tengah -sekitar 15 kilometer timur kota Rembang. Gubahannya ketika itu memiliki nuansa dzikir yang mendorong kecintaan pada kehidupan transedental (alam malakut). Tembang "Tombo Ati" adalah salah satu karya Sunan Bonang.

Sunan Dradjad, (Sunan Drajad adalah anak Sunan Ampel)
SUNAN DRAJAT

MUSHOLLA SUNAN DRAJAT


Sunan Kalijaga, (Sunan Kalijaga merupakan sahabat sekaligus murid Sunan Bonang)
Nama asal Raden Said, juga dikenali Lokajaya,Syekh Malaya, Pangeran Tuban atau Raden Abdurrahman.
SUNAN KALIJAGA

Nama Kalijaga berasal dari dusun Kalijaga di Cirebon
MASJID SUNAN KALJAGA

Sebagian besar adipati di Jawa memeluk Islam melalui Sunan Kalijaga. Sunan Kalijaga dimakamkan di Kadilangu -selatan Demak
MAKAM SUNAN KALIJAGA


Sunan Kudus, (Sunan Kudus murid Sunan Kalijaga)
Namanya Jaffar Shadiq, putera pasangan Sunan Ngudung dan Syarifah (adik Sunan Bonang).
SUNAN KUDUS

MASJID SUNAN KUDUS

Suatu waktu, ia memancing masyarakat untuk pergi ke masjid mendengarkan tabligh-nya. Untuk itu, ia sengaja menambatkan sapinya yang diberi nama Kebo Gumarang di halaman masjid. Orang-orang Hindu yang mengagungkan sapi, menjadi simpati. Apalagi setelah mereka mendengar penjelasan Sunan Kudus tentang surat Al Baqarah yang berarti "sapi betina". Sampai sekarang, sebagian masyarakat tradisional Kudus, masih menolak untuk menyembelih sapi.Sunan Kudus juga menggubah cerita-cerita ketauhidan. Kisah tersebut disusunnya secara berseri, sehingga masyarakat tertarik untuk mengikuti kelanjutannya. Sebuah pendekatan yang tampaknya mengadopsi cerita 1001 malam dari masa kekhalifahan Abbasiyah. Dengan begitulah Sunan Kudus mengikat masyarakatnya.

Sunan Muria, (Sunan Muria anak Sunan Kalijaga)
SUNAN MURIA

Ia putera Dewi Saroh adik kandung Sunan Giri sekaligus anak Syekh Maulana Ishak, dengan Sunan Kalijaga. Nama kecilnya adalah Raden Prawoto.
Nama Muria diambil dari tempat tinggal terakhirnya di lereng Gunung Muria, 18 kilometer ke utara kota Kudus.
MAKAM KELUARGA SUNAN MURIA

Sunan Muria lebih suka tinggal di daerah sangat terpencil dan jauh dari pusat kota untuk menyebarkan agama Islam. Bergaul dengan rakyat jelata, sambil mengajarkan keterampilan-keterampilan bercocok tanam, berdagang dan melaut adalah kesukaannya.

Sunan Gunung Jati (Sunan Gunung Jati adalah sahabat para Sunan lain, kecuali Maulana Malik Ibrahim yang lebih dahulu meninggal)
Namanya Syarif Hidayatullah, ayahnya adalah Sultan Syarif Abdullah Maulana Huda, pembesar Mesir keturunan Bani Hasyim dari Palestin.
SUNAN GUNUNG JATI

Sunan Gunung Jati adalah satu-satunya "wali songo" yang memimpin pemerintahan. mendekati rakyat dengan membangun infrastruktur berupa jalan-jalan yang menghubungkan antar wilayah.
MAKAM SUNAN GUNUNG JATI

Sunan Gunung Jati wafat dalam usia 120 tahun, di Cirebon (dulu Carbon). Ia dimakamkan di daerah Gunung Sembung, Gunung Jati,

Era Walisongo adalah era berakhirnya dominasi Hindu-Budha dalam budaya Nusantara untuk digantikan dengan kebudayaan Islam. Mereka adalah simbol penyebaran Islam di Indonesia. Khususnya di Jawa. Tentu banyak tokoh lain yang juga berperan. Namun peranan mereka yang sangat besar dalam mendirikan Kerajaan Islam di Jawa, juga

KENALI KUALA ROMPIN

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 5:29 PM | 0 comments »


Kuala Rompin adalah sebuah perkampungan nelayan yang terletak di tepi Kuala Sungai Rompin. Sejarah namanya dikaitkan dengan sebatang pokok. Pada masa dahulu banyak pokok ru atau cemara tumbuh di sepanjang pantai daerah Rompin. Boleh dikatakan tidak ada pokok selain pokok ru atau cemara tumbuh dengan banyaknya disitu. Antara pokok ru yang banyak itu, ada sebatang pokok ru yang besar dan tinggi. Yang ganjilnya ialah batang pokok ru itu ramping di bahagian tengahnya. Walau bagaimanapun keadaan ini tidakpun menjejaskan kekuatan pokok ru itupada keseluruhannya.

Hal ini cukup menghairankan penduduk tempatan dan cerita ini sering menjadi buah mulut mereka pada setiap masa. Ada yang menganggap keganjilan itu sesuai dijadikan penempatan. Semenjak daripada itu tempat ini dikenali dengan Ru Ramping. Oleh sebab nama itu panjang, akhirnya penduduk tempatan memendekkan kepada Rumping. Seterusnya dialek tempatan menyebabkan perkataan Rumping menjadi atau disebut Rumpin tetapi lama kelamaan ianya dieja Rompin.


Kuala Rompin telah menjadi salah satu tempat yang popular di Rompin, Pahang. Kuala Rompin menjadi semakin pesat dengan pelbagai aktiviti di laut dan darat. Kuala rompin ini juga mempunyai keindahan persekitaran yang menyegarkan dan mendamaikan.



juga terkenal dengan udang galah


juga mempunyai atlet kebangsaan
amirul hamizan

dan mohd faizal baharom... dari kampung simpang sepayang



juga ada homestay bayuwangi...he he he