Blog Widget by LinkWithin

Nabi Adam merupakan manusia pertama yang diciptakan oleh Allah SWT. Adam diberi tempat oleh Allah di syurga dan baginya diciptakanlah Hawa untuk mendampinginya.

Allah SWt memerintahkan para malaikat sujud kepada nabi Adam lalu kesemua sujud kecuali Iblis dia enggan dan sombong, lalu jadilah ia dari kalangan orang kafir.

Oleh kerana rasa iri hati dan dengki terhadap Adam, Iblis mulai memujuk agar Hawa serta Adam memakan buah yang dilarang oleh Allah SWT.

Allah mencela perbuatan mereka itu dan berfirman yang bermaksud: "Tidakkah Aku mencegah kamu mendekati pohon itu dan memakan dari buahnya dan tidakkah Aku telah ingatkan kamu bahawa syaitan itu adalah musuhmu yang nyata."

Setelah itu terusirlah Adam dan Hawa daripada Syurga dan diperintah turun ke dunia.
Diriwayatkan bahawa Nabi Adam dikeluarkan dari syurga dan diturunkan di India di satu tempat yang bernama Sarnadib mengikut pendapat yang paling masyhur.

Puncak Adam - tempat Nabi Adam diturunkan. - - Tidak dapat diketahui akan kesahihahannya, hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Dikatakan bahawa tempat yang paling harum baunya di atas muka bumi ini ialah tempat di mana Nabi Adam diturunkan. Ini disebabkan bauan syurga melekat di pohon-pohon yang terdapat di tempat tersebut.

Jabal Rahmah

Dan Hawa pula diturunkan di satu tempat yang bernama Judah, (ertinya nenek), penghormatan kepada Hawa. Nabi Adam mencari Hawa (di wilayah Jazira Arabia) dan kemudian mereka dipertemukan di padang Arafah di Jabal Rahmah.

Disinilah taubat Nabi Adam diterima (kunun bertepatan di saat maghrib, di hari Asyura). Doa taubat Nabi Adam itu diabadikan dalam Quran (al A'raaf:23).

Sementara Iblis pula diturunkan di satu tempat yang bernama Al-Ublah di Iraq.

Kemudian suami-isteri Adam dan Hawa melahirkan pasangan kembar pertama bernama: Qabil (lelaki)-Iqlima(wanita). Setelah itu Hawa melahirkan pasangan kedua: Habil (lelaki)-Labuda (wanita). (dalam versi lain diceritakan tahun pertama lahir Qabil, tahun kedua Iqlima, tahun ketiga Habil, tahun keempat Labuda).(Diceritakan kunun Adam dan Hawa memiliki anak 39 orang. Yang Bungsu bernama Nabi Syis).

Singkat cerita Adam dan Hawa bersyukur dan gembira, kerana dari anak2 mereka inilah anak cucu akan lahir untuk mentadbir dimuka bumi sesuai amanat yang diterima Adam dan Hawa.

Setelah anak2 Hawa ini beranjak dewasa. Nabi Adam mendapat ilham dan petunjuk bahawa kedua puteranya dikahwinkan dengan kedua puterinya. Qabil dikahwinkan dengan Labuda, Habil dikahwinkan dengan Iqlima. Namun ternyata. Qabil menolak dikahwinkan dengan Labuda. Ini tentu menyalahi petunjuk Allah kepada Nabi Adam.

Akhirnya. diperintahkanlah Qabil dan Habil berudhiyah / qurban / korban.

Qabil yang bekerja bertani, mempersembahkan buah2an dan hasil tani.

Habil yang bekerja ternak, mempersembahkan haiwan ternak (itulah yang 8 ekor, 4 pasang jantan-betina - unta, kambing, biri2, lembu).

Korban siapa yang diterima.. itulah yang dikawinkan dengan Iqlima.

Perlu diketahui.. bahawa lembah jazirah Arab.. Hijaz di masa itu amat subur dan makmur.. tidak seperti sekarang yang gersang dan tandus. Itu mengapa dalam suatu riwayat dikisahkan jika lembah Hijaz telah subur kembali.. pertanda Kiamat sudah dekat.

Diceritakan dalam sejarah.. korban tidak diberikan pada orang lain, tetapi disajikan di atas puncak bukit, supaya dapat dimakan makhluk lain yang memerlukannya (dalam versi lain disambar api dari langit). Ternyata.. korban Habil lah yang diterima, sedangkan korban Qabil, iatu buah2an tetap ada dan telah membusuk. Itu bermakna Habil yang berhak mengawini Iqlima.

Qabil awal redha dan ikhlas menerima kenyataan ini, namun kerana tipu daya iblis.. timbul rasa iri dan dengki, kemudian nafsu amarah dan berakhir dengan terbunuhnya Habil di tangan Qabil. Qabil panik melihat darah manusia pertama membasahi bumi. Ia bingung.. dan kemudian atas petunjuk Allah.. terlihatlah oleh Qabil, burung gagak yang menggali tanah.. mengubur burung lainnya. Demikian dikuburlah jasad Habil di dalam tanah. Qabil pun bertaubat.

Syariat Udhiyah.. berkorban ini diteruskan sampai kepada Nabi Ibrahim dan kita sekarang.

Son of prophet Adam 'alaihe salam, was killed by his brother Qabil, located at the mountain Qasiyun, Damsyik, Syria. - Tidak dapat diketahui akan kesahihahannya, hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Wallahu A'lam... kisah ini juga beredar dalam golongan Yahudi.

Bayi Al-Quran, Ali Yakubov

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 8:33 AM | 0 comments »

Ali Yakubov, seorang bayi yang berusia sembilan bulan, menggemparkan Rusia kerana kulitnya tertulis ayat suci Al-quran dan membuat doktor yang merawatnya pun kehairanan.
Keluarganya mendakwa, ayat lama akan hilang dan ayat baru pula muncul.
Biasanya, ia berlaku dua kali seminggu, iaitu setiap Isnin dan malam Jumaat.
Ali Yakubova

kulit Ali yang mengandungi ayat Al-Quran

Ali bersama ibu dan bapanya

seorang Ulama mendukung Ali di rumhanya di Kizlyar

Ali di kunjungi orang ramai

QS. Fushshilat (41) : 53
Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa al-Quran itu benar. Dan apakah Rabbmu tidak cukup (bagi kamu) bahwa sesungguhnya Dia menyaksikan segala sesuatu

1. Bilangan Nabi adalah seramai 124,000 orang manakala Rasul 315 orang. Bilangan ini dinyatakan oleh Rasulullah s.a.w dalam hadis sahih riwayat Imam Ahmad.

2. Dalam Qur'an hanya menyebut nama 25 orang Nabi dan Rasul sahaja.

3. Dari jumlah tersebut, 4 orang adalah berbangsa Arab, iaitu Nabi Hud as, Nabi Soleh as, Nabi Syuaib as dan Nabi Muhammad s.a.w.

4. Ada dua orang lagi Nabi disebut dalam Sunnah yang sahih, iaitu Nabi Syith as dan Nabi Yusya' as bin Nun.

5. Sebahagian besar para nabi nerasal dari Bani Israel.

6. Perkataan Israel adalah gelaran kepada Nabi Yaakob as yang berasal daripada perkataan bahasa Ibri yang bermaksud hamba Allah. Adapun perkataan bani bermaksud anak-anak. Maka Bani Israel bermakna anak-anak dan keturunan Nabi Yaakob as.

Gempa Lebih Dahsyat Diramal Berlaku

Posted by ﻨﺠﺠﻪ ﻴوﺴوﻑ | 9:24 AM | 0 comments »




JAKARTA 5 Okt. - Ketika Sumatera Barat masih berduka dilanda gempa bumi 7.6 skala Richter (SR) yang mengorbankan lebih 600 orang dan ratusan lain hilang setakat tengah hari ini, Indonesia dikejutkan dengan kemungkinan gempa lebih besar melebihi 8.0 SR akan berlaku.

Biarpun pakar-pakar membuat ulasan, baik di akhbar mahupun televisyen, mengakui tidak ada siapapun mahupun teknologi yang dapat meramalkan tarikh tepatnya, namun mereka berpendapat gempa itu akan lebih dahsyat seperti tsunami pada Disember 2004, yang mengorbankan lebih 200,000 orang di beberapa negara.

Pakar geologi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Danny Hilman Natawidjaja berkata, tekanan telah membentuk garis tekanan di sekitar wilayah Padang selama rangkaian gempa dalam beberapa tahun terakhir.
''Gempa berukuran 7.6 SR pada 5.16 petang Rabu lepas yang menggoncang Padang bukan termasuk 'skala besar'. Itu bukan gempa yang sering kita perbincangkan bakal terjadi, yakni gempa dahsyat lebih dari 8 SR yang memicu tsunami,'' katanya dalam kenyataan LIPI.

Danny dalam penyelidikannya di luar pantai Sumatera selama 12 tahun bersama rakan penyelidiknya, Prof. Kerry Sieh dari Nanyang Technology University (NTU), Singapura, yakin bahawa akumulasi tekanan dapat mengakibatkan gempa 8.8 SR dan kekuatan gempa itu adalah kira-kira 30 kali lebih besar berbanding gempa Rabu lepas.

''Secara ilmiah, saya boleh katakan, gempa yang dahsyat itu mungkin berlaku esok, lusa, bulan depan, atau mungkin tahun depan. Paling tidak, itu akan terjadi dalam 10 tahun akan datang.

''Secara peribadi, saya khuatir jika gempa tersebut terjadi dalam beberapa bulan atau tahun akan datang. Tapi, sebagai ilmuwan, kami sering terkejut oleh fenomena alam,'' tambahnya.

Pada 2004, gempa berkekuatan 9.15 SR yang berpusat sekitar 600km ke utara Padang memicu gelombang tsunami mengakibat lebih 200,000 orang terkorban di negara-negara pesisir Lautan Hindi, dengan yang paling teruk ialah di Aceh, Indonesia.

Danny berkata, gempa berkekuatan 8.8 SR akan mengakibatkan gelombang tsunami setinggi 4 hingga 10 meter melanda Padang yang mempunyai penduduk kira-kira 4.4 juta orang dan telah mengalami beberapa kali gempa berskala besar sejak kebelakangan ini. -bernama-